Mengenal Budaya Organisasi

Mengenal Budaya Organisasi

Sebelum membahas tentang budaya organisasi, ada baiknya kita pahami dulu pengertian budaya dan pengertian organisasi secara terpisah. Ini bisa membantu kita untuk mengerti seutuhnya apa sebenarnya yang dimaksud dengan budaya organisasi.
studi manajemen

Secara etimologis, kata organisasi berasal dari kata "organon" dalam bahasa Yunani yang digunakan untuk menunjukan sekumpulan perangkan kerja. Kata organon juga digunakan untuk menyebutkan kumpulan karya-karya milik filsuf Yunani Aristoteles karena dianggap sebagai perangkat untuk memperoleh pengetahuan.

Organisasi kemudian diartikan sebagai sekelompok manusia yang memiliki kesamaan visi dan berkomitmen untuk bekerjasama demi tercapainya tujuan bersama.  Suatu organisasi terdiri dari individu-individu dengan spesialisasi yang berbeda, kualifikasi pendidikan, dan pengalaman kerja yang semuanya bekerja menuju tujuan bersama. Di sini orang-orang disebut sebagai karyawan.

Manusia adalah aset utama organisasi dan berkontribusi secara efektif dalam keberhasilan fungsinya. Sangat penting bagi para anggota untuk loyal terhadap organisasi mereka dan berusaha keras dalam memajukan organisasi serta produknya.

Suatu organisasi berbentuk perusahaan tidak dapat bertahan hidup jika karyawan sama sekali tidak serius tentang hal itu dan memperlakukan pekerjaan mereka sebagai beban. Karyawan harus menikmati apa pun yang mereka lakukan untuk memberikan level terbaik mereka.

Sikap, sifat dan pola perilaku yang mengatur cara individu berinteraksi dengan orang lain disebut sebagai budaya. Budaya adalah sesuatu yang diwarisi satu dari leluhurnya dan itu membantu dalam membedakan satu individu dari yang lain. Namun lebih dari itu, budaya adalah aspek-aspek yang menjadi pembentuk pola lingkungan yang lahir dari pemikiran manusia.

Setiap manusia memiliki ciri kepribadian tertentu yang membantu mereka berdiri terpisah dari keramaian. Tidak ada dua individu yang berperilaku serupa. Dengan cara yang sama, organisasi memiliki nilai, kebijakan, aturan, dan pedoman tertentu yang membantu mereka menciptakan citra mereka sendiri.
Budaya organisasi mengacu pada kepercayaan dan prinsip-prinsip organisasi tertentu. Budaya yang diikuti oleh organisasi memiliki dampak yang mendalam pada karyawan dan hubungan mereka di antara mereka sendiri.

Setiap organisasi memiliki budaya unik yang membuatnya berbeda dari yang lain dan memberikannya arah. Penting bagi karyawan untuk memahami budaya tempat kerja mereka untuk menyesuaikan diri dengan baik.

Organisasi A
Dalam organisasi A, karyawan sama sekali tidak disiplin dan paling tidak peduli dengan aturan dan peraturan. Mereka mencapai kantor mereka pada waktu yang menyenangkan dan menghabiskan waktu maksimum mereka untuk bergosip dan berkeliaran.

Organisasi B
Organisasi ini mengikuti kebijakan ramah karyawan dan wajib bagi semua orang untuk mematuhinya. Penting bagi karyawan untuk mencapai tempat kerja mereka tepat waktu dan tidak ada yang diizinkan untuk berkeliaran di sekitar atau menyebarkan desas-desus.

Organisasi mana yang menurut Anda akan berkinerja lebih baik? - Jelas organisasi B

Karyawan mengikuti budaya tertentu dalam organisasi B sehingga lebih sukses daripada organisasi A.

Tidak ada dua organisasi yang memiliki budaya yang sama. Nilai-nilai atau kebijakan organisasi nirlaba akan berbeda dari yang ada di entitas yang menghasilkan laba atau karyawan yang bekerja di restoran akan mengikuti budaya yang berbeda dibandingkan dengan yang terkait dengan industri pendidikan atau industri manufaktur.

Secara luas ada dua jenis budaya organisasi:

Budaya Organisasi yang Kuat: Budaya organisasi yang kuat mengacu pada situasi di mana karyawan menyesuaikan diri dengan baik, menghormati kebijakan organisasi, dan mematuhi pedoman. Dalam budaya seperti itu orang menikmati bekerja dan mengambil setiap tugas sebagai pembelajaran baru dan mencoba untuk mendapatkan sebanyak yang mereka bisa. Mereka menerima peran dan tanggung jawab mereka dengan sukarela.

Budaya Organisasi yang Lemah: Dalam budaya seperti itu individu menerima tanggung jawab mereka karena takut pada atasan dan kebijakan yang keras. Karyawan dalam situasi seperti itu melakukan hal-hal karena paksaan. Mereka hanya memperlakukan organisasi mereka sebagai sumber penghasil uang semata dan tidak pernah terikat padanya.

1

2

3

4