Memahami Desain Pekerjaan

Desain Pekerjaan
Desain pekerjaan merupakan langkah berikutnya setelah analisis pekerjaan. Tujuannya adalah untuk menguraikan dan mengatur tugas, tugas dan tanggung jawab menjadi satu unit kerja untuk pencapaian tujuan tertentu.

Desain pekerjaan pada dasarnya adalah proses integrasi dari tanggung jawab pekerjaan atau konten dan kualifikasi tertentu yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan yang sama. Dengan menguraikan tanggung jawab pekerjaan dengan sangat jelas dan juga membantu menarik calon yang tepat ke pekerjaan yang tepat. Selain itu juga membuat pekerjaan terlihat menarik dan terspesialisasi.

Ada berbagai langkah yang harus dilakukan dalam desain pekerjaan yang mengikuti urutan logis, yaitu sebagai berikut:
  1. Tugas apa yang diperlukan untuk dilakukan atau tugas apa yang merupakan bagian dari pekerjaan.
  2. Bagaimana tugas-tugas dilakukan.
  3. Berapa jumlah tugas yang harus dilakukan.
  4. Apa urutan melakukan tugas-tugas ini.
Langkah-langkah ini ditujukan untuk sampai pada definisi yang jelas dari suatu pekerjaan tertentu dan dengan demikian membuatnya kurang berisiko bagi orang yang melakukan pekerjaan yang sama. Pekerjaan yang terdefinisi dengan baik mendorong perasaan prestasi di antara karyawan dan rasa harga diri yang tinggi.

Seluruh proses desain pekerjaan bertujuan untuk mengatasi berbagai masalah dalam pengaturan organisasi yang berkaitan dengan deskripsi pekerjaan dan hubungan yang terkait. Proses dalam desain pekerjaan adalah sebagai berikut:
  1. Memeriksa kelebihan pekerjaan.
  2. Memeriksa pekerjaan yang sedang dimuat.
  3. Memastikan tugas tidak berulang-ulang.
  4. Memastikan bahwa karyawan tidak tetap terisolasi.
  5. Menentukan jam kerja dengan jelas.
  6. Mendefinisikan proses kerja dengan jelas.

Manfaat Desain Pekerjaan

1. Input Karyawan

Desain pekerjaan yang baik memungkinkan umpan balik pekerjaan yang baik. Karyawan memiliki opsi untuk memvariasikan tugas sesuai kebutuhan, kebiasaan, dan keadaan pribadi dan sosial mereka di tempat kerja.

2. Pelatihan Karyawan

Pelatihan adalah bagian integral dari desain pekerjaan. Bertolak belakang dengan filosofi “biarkan mereka sendiri”, desain pekerjaan memberikan penekanan pada pelatihan orang-orang sehingga sangat menyadari apa yang dituntut pekerjaan mereka dan bagaimana melakukannya.

3. Jadwal Kerja dan Istirahat

Desain pekerjaan menawarkan jadwal kerja dan istirahat yang baik dengan secara jelas menentukan jumlah jam yang harus dihabiskan seorang individu dalam pekerjaannya.

4. Penyesuaian

Desain pekerjaan yang baik memungkinkan penyesuaian untuk pekerjaan yang menuntut fisik dengan meminimalkan energi yang dihabiskan untuk melakukan pekerjaan itu dan dengan menyelaraskan persyaratan tenaga kerja untuk hal yang sama.


Desain pekerjaan adalah proses yang berkelanjutan dan berkembang yang bertujuan membantu karyawan melakukan penyesuaian dengan perubahan di tempat kerja. Tujuan akhirnya adalah untuk mengurangi ketidakpuasan, meningkatkan motivasi dan keterlibatan karyawan di tempat kerja.

1

2

3

4