Kritik Terhadap Teori Manajemen Ilmiah

Teori manajemen ilmiah memberikan kontribusi yang besar dalam perkembangan pemikiran manajemen. Meski demikian, teori manajemen ilmiah tidak luput dari kritik yang dilontarkan oleh penganut teori manajemen modern yang merupakan perkembangan dan gabungan dari teori manajemen klasik dan aliran perilaku.

Penganut teori manajemen modern tetap mengakui bahwa teori manajemen ilmiah mampu menjawab persoalan tentang penggunaan sumber daya sebaik mungkin. Kritik yang dilontarkan justru lebih mendasar dari dua sudut pandang seperti berikut ini:

Sudut Pandang Pekerja

  • Pengangguran - Pekerja merasa bahwa manajemen mengurangi kesempatan kerja dari mereka melalui penggantian laki-laki dengan mesin dan dengan meningkatkan produktivitas manusia, lebih sedikit pekerja yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan yang mengarah pada pengusiran dari pekerjaan mereka.
  • Eksploitasi - Pekerja merasa mereka dieksploitasi karena mereka tidak diberi bagian dalam peningkatan keuntungan yang disebabkan oleh peningkatan produktivitas mereka. Upah tidak naik secara proporsional seperti kenaikan produksi. Pembayaran upah menciptakan ketidakpastian & ketidakamanan (di luar output standar, tidak ada kenaikan tingkat upah).
  • Monoton - Karena spesialisasi berlebihan, para pekerja tidak dapat mengambil inisiatif sendiri. Status mereka direduksi menjadi sekadar roda penggerak. Pekerjaan menjadi membosankan. Pekerja kehilangan minat pada pekerjaan dan sedikit sekali memperoleh kesenangan dari pekerjaan.
  • Melemahnya Serikat Pekerja - Untuk semuanya telah diperbaiki & ditentukan sebelumnya oleh manajemen. Jadi tidak ada ruang bagi serikat pekerja untuk melakukan tawar-menawar karena semuanya terstandarisasi, keluaran standar, kondisi kerja standar, waktu standar, dll. Hal ini semakin melemahkan serikat pekerja, menciptakan keretakan antara pekerja yang efisien & pekerja efisien sesuai dengan upah mereka.
  • Over speeding - manajemen ilmiah memberikan output standar, waktu sehingga mereka harus bergegas dan menyelesaikan pekerjaan tepat waktu. Ini memiliki efek buruk pada kesehatan pekerja. Para pekerja mempercepat output standar itu, sehingga manajemen ilmiah mendorong para pekerja untuk bergegas menuju output dan menyelesaikan pekerjaan dalam waktu standar.

Sudut Pandang Pengusaha

  • Mahal - Manajemen ilmiah adalah sistem yang mahal dan diperlukan investasi besar dalam pembentukan departemen perencanaan, standardisasi, studi kerja, pelatihan pekerja. Mungkin berada di luar jangkauan perusahaan kecil. Investasi makanan berat menyebabkan peningkatan biaya overhead.
  • Pemakaian Waktu - Manajemen ilmiah membutuhkan revisi mental dan penataan organisasi secara lengkap. Banyak waktu diperlukan untuk bekerja, belajar, standardisasi & spesialisasi. Selama perombakan organisasi ini, pekerjaan itu menderita.
  • Penurunan kualitas

0 Response to "Kritik Terhadap Teori Manajemen Ilmiah"

Post a Comment

Tanggapan Anda?

1

2

3

4