Metode Analisis Pekerjaan

studi manajemen
Meskipun ada beberapa metode pengumpulan informasi analisis pekerjaan, namun memilih satu atau kombinasi lebih dari satu metode tergantung pada kebutuhan dan persyaratan organisasi dan tujuan dari proses analisis pekerjaan.

Biasanya, semua metode fokus pada pengumpulan informasi dasar terkait pekerjaan tetapi ketika digunakan bersama-sama dapat mengeluarkan informasi yang tersembunyi atau terabaikan dan terbukti menjadi alat yang hebat untuk menciptakan kecocokan kandidat pekerjaan yang sempurna.

Berikut ini adalah metode-metode dalam analisis pekerjaan yang biasanya diterapkan oleh organisasi:

Metode Observasi

Seorang analis pekerjaan mengamati seorang karyawan dan mencatat semua tugas yang dilakukan dan tidak dilakukan, memenuhi dan tidak memenuhi tanggung jawab dan tugas, metode, cara dan keterampilan yang digunakan oleh dia untuk melakukan berbagai tugas dan mental atau emosionalnya, serta kemampuan untuk menangani tantangan dan risiko.

Namun, tampaknya salah satu metode termudah untuk menganalisis pekerjaan tertentu tetapi kebenarannya adalah itu yang paling sulit.  Karena setiap orang memiliki caranya sendiri dalam mengamati berbagai hal. Lain orang, lain pemikiran dan menafsirkan temuan dengan cara yang berbeda.

Oleh karena itu, proses tersebut mungkin melibatkan pandangan pribadi, suka dan tidak suka dan mungkin tidak menghasilkan hasil yang asli. Kesalahan ini dapat dihindari dengan pelatihan yang tepat dari analis pekerjaan atau siapa pun yang akan melakukan proses analisis pekerjaan.

Metode khusus ini mencakup tiga teknik yaitu pengamatan langsung, Analisis Metode Kerja dan Teknik Insiden Kritis. Metode pertama termasuk pengamatan langsung dan pencatatan perilaku karyawan dalam situasi yang berbeda.

Yang kedua melibatkan studi tentang waktu dan gerak dan secara khusus digunakan untuk pekerja jalur perakitan atau pabrik. Yang ketiga adalah tentang mengidentifikasi perilaku kerja yang menghasilkan kinerja.

Metode Wawancara

Dalam metode ini, seorang karyawan diwawancarai sehingga ia menemukan gaya kerja mereka sendiri, masalah yang dihadapi oleh mereka, penggunaan keterampilan dan teknik tertentu saat melakukan pekerjaan dan rasa tidak aman mereka dan ketakutan tentang karier mereka.

Metode ini membantu seorang analis untuk mengetahui apa yang sebenarnya dipikirkan karyawan tentang pekerjaannya sendiri dan tanggung jawab yang terlibat di dalamnya. Ini melibatkan analisis pekerjaan oleh karyawan sendiri.

Untuk menghasilkan umpan balik yang jujur ​​dan benar atau mengumpulkan data asli, pertanyaan yang diajukan selama wawancara harus diputuskan dengan cermat. Untuk menghindari kesalahan, selalu baik untuk melakukan lebih dari satu orang untuk mendapatkan kumpulan tanggapan. Kemudian dapat di generalisasi dan digunakan untuk seluruh kelompok.

Metode Kuisioner

Metode analisis pekerjaan lain yang umum digunakan adalah mengisi angket atau daftar isian dari karyawan, atasan dan manajer mereka. Namun, metode ini juga mengalami bias pribadi. Perhatian yang besar harus diambil saat menyusun pertanyaan untuk berbagai tingkatan karyawan.

Untuk mendapatkan info terkait pekerjaan yang sebenarnya, manajemen harus melakukan komunikasi secara efektif kepada staf bahwa data yang dikumpulkan akan digunakan untuk kebaikan mereka sendiri.

Sangat penting untuk memastikan bahwa itu tidak akan digunakan melawan mereka dengan cara apa pun. Jika tidak dilakukan dengan benar, itu akan menjadi pemborosan waktu, uang dan sumber daya manusia.


Ada juga beberapa metode khusus lainnya termasuk inventaris tugas, metode elemen pekerjaan, profil kompetensi, konferensi teknis, sistem analisis sifat ambang batas dan kombinasi dari metode ini. Saat memilih metode, manajer SDM perlu mempertimbangkan waktu, biaya, dan upaya manusia termasuk dalam melakukan proses.

1

2

3

4