Perencanaan Sumber Daya Manusia

studi manajemenPerencanaan sumber daya manusia (SDM) adalah proses peramalan kebutuhan sumber daya manusia masa depan organisasi dan menentukan bagaimana kapasitas sumber daya manusia yang ada dari organisasi dapat dimanfaatkan untuk memenuhi persyaratan ini.

Dengan demikian, perencanaan SDM berfokus pada konsep ekonomi dasar permintaan dan penawaran dalam konteks kapasitas sumber daya manusia organisasi. Ini adalah proses dalam manajemen SDM yang membantu manajemen organisasi dalam memenuhi permintaan sumber daya manusia di masa depan dalam organisasi dengan pasokan orang yang tepat dalam jumlah yang sesuai pada waktu dan tempat yang tepat.

Selanjutnya, setelah analisis yang tepat dari persyaratan SDM dapat proses rekrutmen dan seleksi dimulai oleh manajemen. Juga, perencanaan SDM sangat penting untuk menentukan keberhasilan mencapai strategi dan tujuan organisasi. Bahkan, dengan elemen strategi dan tujuan jangka panjang organisasi yang secara luas terkait dengan perencanaan sumber daya manusia hari ini, Perencanaan SDM kini telah menjadi Perencanaan SDM Strategis.

Meskipun, perencanaan SDM mungkin terdengar cukup sederhana dalam proses mengelola angka-angka dalam hal kebutuhan sumber daya manusia dari organisasi. Nnamun kegiatan yang sebenarnya melibatkan manajer SDM untuk menghadapi banyak hambatan karena efek dari tenaga kerja saat ini dalam organisasi, tekanan untuk memenuhi tujuan bisnis dan kondisi pasar tenaga kerja yang berlaku.

Perencanaan SDM membantu organisasi dalam banyak hal seperti berikut ini:
  • Manajer SDM berada pada tahap mengantisipasi persyaratan tenaga kerja alih-alih dikejutkan oleh perubahan acara.
  • Mencegah bisnis agar tidak jatuh kedalam perangkap pasar tenaga kerja yang berubah-ubah, perhatian umum diantara semua industri dan sektor.
  • Bekerja secara proaktif karena ekspansi dipasar tenaga kerja tidak selalu bersamaan dengan kebutuhan tenaga kerja organisasi dalam hal pengalaman profesional, kebutuhan bakat, keterampilan, dan lainnya.
  • Organisasi dalam fase pertumbuhan mungkin menghadapi tantangan untuk memenuhi kebutuhan akan serangkaian keterampilan, kompetensi, dan bakat yang penting untuk memenuhi tujuan strategis mereka sehingga mereka dapat berdiri dengan siap untuk memenuhi kebutuhan SDM.
  • Mempertimbangkan tujuan organisasi, Perencanaan SDM memungkinkan identifikasi, seleksi dan pengembangan bakat atau kompetensi yang dibutuhkan dalam organisasi.
Oleh karena itu, cocok bagi organisasi untuk memilih Perencanaan SDM untuk mencegah rintangan yang tidak perlu dalam kebutuhan tenaga kerjanya. Firma Konsultan SDM dapat memberikan penilaian dan perencanaan SDM yang komprehensif bagi organisasi untuk memenuhi persyaratan di masa mendatang dengan cara yang paling hemat biaya dan tepat waktu.

Proses Perencanaan SDM

1. Pasokan SDM Saat Ini

Penilaian ketersediaan sumber daya manusia saat ini dalam organisasi adalah langkah terpenting dalam Perencanaan SDM. Ini mencakup studi komprehensif tentang kekuatan sumber daya manusia organisasi dalam hal jumlah, keterampilan, bakat, kompetensi, kualifikasi, pengalaman, usia, masa kerja, peringkat kinerja, penunjukan, nilai, kompensasi, manfaat, dan sebagainya.

Pada tahap ini, konsultan dapat melakukan wawancara ekstensif dengan manajer untuk memahami masalah SDM kritis yang mereka hadapi dan kemampuan tenaga kerja yang mereka anggap dasar atau penting untuk berbagai proses bisnis.

2. Permintaan SDM di Masa Depan

Analisis kebutuhan tenaga kerja di masa depan dari bisnis adalah langkah kedua dalam Perencanaan SDM. Semua variabel SDM yang diketahui seperti gesekan, PHK, lowongan yang dapat diperkirakan, pensiun, promosi, transfer yang telah ditentukan, dll.

Manajer juga harus mempertimbangkan untuk menentukan permintaan SDM di masa depan. Lebih lanjut, variabel tenaga kerja tertentu yang tidak diketahui seperti faktor kompetitif, pengunduran diri, pemindahan mendadak atau pemecatan juga termasuk dalam ruang lingkup analisis.

3. Demand Forecast

Langkah selanjutnya adalah mencocokkan penawaran saat ini dengan permintaan SDM di masa depan, dan membuat perkiraan permintaan. Di sini, penting juga untuk memahami strategi dan tujuan bisnis dalam jangka panjang sehingga perkiraan permintaan tenaga kerja sedemikian rupa sehingga selaras dengan tujuan organisasi.

4. Strategi dan Implementasi SDM

Setelah meninjau kesenjangan dalam penawaran dan permintaan SDM, Firma Konsultasi SDM mengembangkan rencana untuk memenuhi kesenjangan ini sesuai dengan perkiraan permintaan yang dibuat oleh mereka. Ini mungkin termasuk melakukan program komunikasi dengan karyawan, relokasi, akuisisi bakat, rekrutmen dan outsourcing, manajemen bakat, pelatihan dan pelatihan, dan revisi kebijakan.

Rencana tersebut, kemudian, dilaksanakan dengan mempertimbangkan para manajer sehingga membuat proses pelaksanaannya lancar dan efisien. Di sini, penting untuk dicatat bahwa semua kepatuhan peraturan dan hukum sedang diikuti oleh konsultan untuk mencegah situasi yang tidak diinginkan yang datang dari karyawan.

Oleh karena itu, proses perencanaan SDM yang dilakukan dengan benar olehperusahaan konsultaan SDM membantu organisasi dalam memenuhi tujuan dan sasarannya secara tepat waktu dengan kekuatan SDM dengan tindakan yang tepat dan efisien.

0 Response to "Perencanaan Sumber Daya Manusia"

Post a Comment

Tanggapan Anda?

1

2

3

4