Proses Dalam Manajemen SDM

studi manajemenSetiap organisasi pastinya  untuk mewujudkan sat visi ata tujuan. Visi yang sama dicapai dengan perumusan strategi tertentu dan pelaksanaan yang sama, ini juga menjadi pekerjaan yanng dilakukan oleh bidang manajemen SDM.

Dasar perumusan strategi ini terletak berbagai proses dan keefektifan yang sebelumnya terletak pada rancangan proses yang cermat. Semua itu membutuhkan proses yang jelas dalam pelaksanaannya, oleh karena itu manajemen SDM memiliki proses yang harus diperhatian. Proses dalam pelaksanaan manajemen SDM adalah sebagai berikut:

Perencanaan Sumber Daya Manusia

Secara umum, kami menganggap Perencanaan Sumber Daya Manusia sebagai proses perkiraan orang. Benar tapi tidak lengkap! Ini juga melibatkan proses Evaluasi, Promosi dan PHK.

  1. Rekrutmen, bertujuan untuk menarik pelamar yang cocok dengan kriteria Pekerjaan tertentu.
  2. Seleksi, bertujuan untuk kandidat daftar pendek yang merupakan pasangan terdekat dalam hal kualifikasi, keahlian dan potensi untuk pekerjaan tertentu.
  3. Mempekerjakan, yaitu menempatkan SDM sesuai kompetensi dan keahliannya yang dipilih melalui proses seleksi.
  4. Pelatihan dan Pengembangan, yaitu proses-proses yang dilakukan pada karyawan untuk peningkatan keterampilan dan kemampuannya.

Administrasi Remunerasi dan Tunjangan

Proses ini melibatkan penentuan gaji dan upah, Insentif, tunjangan, dan lainnya. Uang dianggap sebagai pemberi motivasi utama dalam pekerjaan apa pun dan oleh karena itu pentingnya proses ini. Karyawan akan berkinerja mencari kenaikan gaji, gaji dan bonus yang lebih baik.

Manajemen Kinerja

Ini dimaksudkan untuk membantu organisasi melatih, memotivasi dan memberi penghargaan kepada pekerja. Ini juga dimaksudkan untuk memastikan bahwa tujuan organisasi dipenuhi dengan efisiensi. Proses ini tidak hanya mencakup karyawan tetapi juga dapat digunakan untuk departemen, produk, layanan, atau proses pelanggan; semuanya untuk meningkatkan atau menambah nilai bagi mereka.

Saat ini ada sistem manajemen kinerja otomatis atau performance management system (PMS) yang membawa semua informasi untuk membantu manajer mengevaluasi kinerja karyawan dan menilai mereka sesuai dengan kebutuhan pelatihan dan pengembangan mereka.

Hubungan Karyawan

Retensi karyawan adalah gangguan dengan organisasi terutama dalam industri yang sangat kompetitif. Meskipun ada banyak sekali faktor yang memotivasi seseorang untuk tetap berpegang pada atau meninggalkan organisasi, tetapi tentu saja sedikit di bawah kendali kami.

Hubungan karyawan meliputi Undang-Undang dan Hubungan Perburuhan, Lingkungan Kerja, Kesehatan dan keselamatan karyawan, Manajemen konflik Karyawan-Karyawan, Manajemen Konflik Karyawan-Karyawan, Kualitas Kehidupan Kerja, Kompensasi Pekerja, Kesehatan Karyawan dan program bantuan, Konseling untuk stres kerja. Semua ini penting untuk retensi karyawan selain dari uang yang hanya merupakan faktor kebersihan.

Semua proses merupakan bagian integral dari kelangsungan hidup dan keberhasilan strategi SDM dan tidak ada proses tunggal yang dapat bekerja secara terpisah; harus ada tingkat kesesuaian dan keterpaduan yang tinggi antara yang sama.

0 Response to "Proses Dalam Manajemen SDM"

Post a Comment

Tanggapan Anda?

1

2

3

4