Proses Seleksi Tenaga Kerja

studi manajemen
Seleksi tenaga kerja adalah proses menyaring kandidat tenaga kerja untuk ditempatkan pada pekerjaan yang tepat (right man on the right job). Seleksi tenaga kerja adalah prosedur mencocokkan persyaratan organisasi dengan keterampilan dan kualifikasi orang.

Seleksi yang efektif dapat dilakukan hanya ketika ada pencocokan yang efektif. Dengan memilih kandidat terbaik untuk pekerjaan yang diperlukan, organisasi akan mendapatkan kualitas kinerja karyawan.

Selain itu, proses seleksi memungkinkan organisasi untuk menghindari masalah kekurangan atau kelebihan tenaga kerja. Dengan memilih kandidat yang tepat untuk pekerjaan yang diperlukan, organisasi juga akan menghemat waktu dan uang.

Penyaringan kandidat yang tepat berlangsung selama prosedur seleksi. Semua kandidat potensial yang melamar pekerjaan kemudian disaring melalui proses ini dengan cara diuji. Bentuk ujian juga ada bermacam-macam tergantung metode yang diterapkan organisasi.

Seleksi harus dibedakan dari rekrutmen, meskipun ini adalah dua fase proses ketenagakerjaan. Rekrutmen dianggap sebagai proses positif karena memotivasi lebih banyak kandidat untuk melamar pekerjaan. Itu menciptakan kumpulan pelamar. Itu hanya sumber data.

Sedangkan seleksi adalah proses negatif karena kandidat yang tidak pantas akan ditolak di sini, atau kandidat dengan hasil tes yang tidak sesuai dengan kualifikasi dan kompetensi standar organsasi Rekrutmen mendahului seleksi dalam proses kepegawaian. Seleksi melibatkan pemilihan kandidat terbaik dengan kemampuan, keterampilan, dan pengetahuan terbaik untuk pekerjaan yang dibutuhkan.

Jadi, proses seleksi tenaga kerja adalah usaha organisasi untuk mendapatkan sumber daya manusia terbaik dari kandidat yang menawarkan diri. Berikut ini merupakan urutan dari proses seleksi tenaga kerja.

1. Wawancara Pendahuluan

Ini digunakan untuk mengeliminasi kandidat yang tidak memenuhi kriteria kelayakan minimum yang ditetapkan oleh organisasi. Keterampilan, latar belakang akademik dan keluarga, kompetensi dan minat kandidat diperiksa selama wawancara pendahuluan.

Wawancara pendahuluan ini biasanya kurang formal dan kurang terencana dibandingkan wawancara akhir. Para kandidat diberikan pengarahan singkat tentang perusahaan dan profil pekerjaan, juga diperiksa seberapa banyak kandidat tahu tentang perusahaan. Wawancara awal juga dikenal dengan sebutan screening interviews.

2. Aplikasi Kosong

Para kandidat yang menghapus wawancara pendahuluan diminta untuk mengisi aplikasi kosong. Ini berisi catatan data kandidat seperti rincian tentang usia, kualifikasi, alasan untuk meninggalkan pekerjaan sebelumnya, pengalaman, dan lainnya. Proses ini biasanya untuk mengetahui karakter kandidat melalui tulisan tangan.

3. Tes Tertulis

Ada banyak macam tes tertulis yang dilakukan selama prosedur seleksi antara lain adalah tes bakat, tes kecerdasan, tes penalaran, tes kepribadian, dan lainnya. Tes ini digunakan untuk menilai secara objektif calon potensial. Dari tes tertulis ini akan disesuaikan antara informasi dasar kandidat dengan hasil tes.

4. Wawancara Ketenagakerjaan

Ini adalah interaksi empat mata antara pewawancara dari pihak organisasi dan kandidat potensial. Ini digunakan untuk menemukan apakah kandidat paling cocok untuk pekerjaan yang dibutuhkan atau tidak. Tetapi wawancara semacam ini memiliki kekurangan yaitu menghabiskan waktu dan uang.

Selain itu, kompetensi kandidat tidak dapat dinilai dengan objektif. Wawancara semacam ini kadang-kadang bias, oleh karena itu harus dilakukan dengan benar dan dengan metode yang cocok. Namun kegunaannya juga banyak, seperti bisa mengetahui kepribadian kandidat, sikap, tutur kata, cara menanggapi pertanyaan, dan lainnya.

5. Tes Medis

Tes medis dilakukan untuk memastikan kebugaran fisik calon karyawan. Tes medis berguna untuk mengetahui kondisi fisik kandidat apakah cocok dengan pekerjaan yang nanti akan dikerjakan. Kegunaannya juga adalah agar organisasi bisa mengetahui batas-batas kemampuan fisik kandidat.

6. Surat Pengangkatan

Saat sudah menjalani proses seleksi yang ketat, organisasi akan menetapkan kandidat yang pantas untuk menjadi bagian dari organisasi itu. Proses seleksi terakhir adalah dengan menerbitkan surat pengangkatan kandidat menjadi anggota atau tenaga kerja resmi dalam organisasi.

Ini adalah bagian dari proses seleksi, jadi jika Anda mengikuti proses seleksi tenaga kerja tapi belum diberikan surat pengangkatan atau surat panggilan kerja, itu tandanya Anda belum memiliki kesempatan untuk bekerja ditempat yang Anda inginkan.

0 Response to "Proses Seleksi Tenaga Kerja"

Post a Comment

Tanggapan Anda?

1

2

3

4