Teknik Analisis Pekerjaan

studi manajemen
Analisis Pekerjaan mendukung semua kegiatan manajemen lainnya termasuk rekrutmen dan seleksi, analisis kebutuhan pelatihan dan pengembangan, analisis kinerja dan penilaian, evaluasi pekerjaan, rotasi pekerjaan, pengayaan dan pembesaran, penciptaan kecocokan individu-pekerjaan yang tepat dan regulasi masuk dan keluar dari bakat dalam suatu organisasi.

Proses ini adalah dasar dari semua kegiatan manajemen yang penting ini, oleh karena itu, memerlukan persiapan yang kuat dan teknik yang tepat. Analisis pekerjaan yang dilakukan dengan benar cukup untuk meletakkan fondasi organisasi yang kuat.

Berikut ini teknik analsis pekerjaan yang sering diterapkan organisasi:

Model O-Net

Keindahan model ini adalah membantu manajer atau analis pekerjaan dalam daftar data terkait pekerjaan untuk sejumlah besar pekerjaan secara bersamaan. Ini membantu dalam mengumpulkan dan merekam data dasar dan awal termasuk persyaratan pendidikan, persyaratan fisik dan persyaratan mental dan emosional sampai batas tertentu. Ini juga menghubungkan tingkat kompensasi dan tunjangan, tunjangan dan keuntungan yang akan ditawarkan kepada calon kandidat untuk pekerjaan tertentu.

Model FJA

FJA adalah singkatan dari Functional Job Analysis (Analisis Pekerjaan Fungsional) dan membantu dalam mengumpulkan dan merekam data terkait pekerjaan ke tingkat yang lebih dalam. Ini digunakan untuk mengembangkan pernyataan terkait tugas.

Teknik ini dikembangkan oleh Sidney Fine untuk membantu menentukan kompleksitas tugas dan tanggung jawab yang terlibat dalam pekerjaan tertentu. Teknik yang berorientasi kerja ini bekerja atas dasar keterkaitan data pekerjaan di mana kompleksitas pekerjaan ditentukan pada skala berbagai skor yang diberikan pada pekerjaan tertentu. Skor yang lebih rendah mewakili kesulitan yang lebih besar.

Model PAQ

PAQ (Position Analysis Questionnaire) sangat terkenal dan umum digunakan untuk menganalisis pekerjaan dengan mengisi kuesioner yang diisi oleh petahana pekerjaan dan atasan mereka. Didesain oleh analis pekerjaan yang terlatih dan berpengalaman, proses ini melibatkan mewawancarai para pakar dan karyawan materi pelajaran dan mengevaluasi kuesioner di pangkalan-pangkalan tersebut.

Model F-JAS

Model F-JAS (Fleishman Job Analysis System ) adalah pendekatan dasar dan generik untuk menemukan elemen umum dalam pekerjaan yang berbeda termasuk kemampuan verbal, kemampuan penalaran, pembuatan ide, kemampuan kuantitatif, perhatian, kemampuan spasial, kemampuan sensorik dan visual lainnya, manipulatif kemampuan, waktu reaksi, analisis kecepatan, fleksibilitas, karakteristik emosional, kekuatan fisik, kemampuan persepsi, keterampilan komunikasi, memori, daya tahan, keseimbangan, koordinasi dan kemampuan kontrol gerakan.

Model Kompetensi

Model ini berbicara tentang kompetensi karyawan dalam hal pengetahuan, keterampilan, kemampuan, perilaku, keahlian dan kinerja. Ini juga membantu dalam memahami apa yang calon kandidat butuhkan pada saat masuk dalam suatu organisasi pada penunjukan tertentu dalam lingkungan dan jadwal kerja yang diberikan. Model ini juga mencakup beberapa elemen dasar seperti kualifikasi, pengalaman, pendidikan, pelatihan, sertifikasi, lisensi, persyaratan hukum, dan kesediaan seorang kandidat.

Job Scan

Teknik ini mendefinisikan dinamika kepribadian dan menyarankan model pekerjaan yang ideal. Namun, tidak membahas kompetensi individu seperti kecerdasan, pengalaman atau karakteristik fisik dan emosional dari seorang individu yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan tertentu.

Alat yang berbeda dapat digunakan dalam situasi yang berbeda. Pemilihan alat analisis pekerjaan yang ideal tergantung pada kebutuhan dan tujuan analisis pekerjaan serta jumlah waktu dan sumber daya.

1

2

3

4