Tujuan Analisis Pekerjaan

Studi Manajemen
Tujuan utama melakukan dari analisis pekerjaan adalah untuk menggunakan informasi khusus ini untuk menciptakan kesesuaian yang tepat antara pekerjaan dan karyawan, untuk menilai kinerja seorang karyawan, untuk menentukan nilai tugas tertentu dan untuk menganalisis kebutuhan pelatihan dan pengembangan suatu perusahaan. karyawan memberikan pekerjaan spesifik itu.

Jika pekerjaan seorang manajer harus dianalisis, hal pertama dan terpenting adalah menentukan nilai pekerjaan ini. Langkah selanjutnya adalah menganalisis apakah orang tersebut mampu memberikan apa yang diharapkan darinya. Ini juga membantu dalam mengetahui apakah dia sempurna untuk pekerjaan ini.

Prosesnya tidak selesai di sini. Ini juga melibatkan pengumpulan fakta dan angka penting lainnya seperti lokasi pekerjaan, departemen atau divisi, tingkat kompensasi, tugas pekerjaan, tugas rutin, komputer, pendidikan, keterampilan komunikasi dan fisik, kegiatan sistem informasi manajemen, struktur pelaporan, kemampuan untuk beradaptasi dalam lingkungan tertentu , keterampilan kepemimpinan, lisensi dan sertifikasi, kemampuan untuk menumbuhkan dan menutup penjualan, kemampuan untuk menangani klien, atasan dan bawahan dan tentu saja, presentasi dari seorang individu.

Tujuan Analisis Pekerjaan

Analisis Pekerjaan memainkan peran penting dalam rekrutmen dan seleksi, evaluasi pekerjaan, perancangan pekerjaan, memutuskan paket kompensasi dan manfaat, penilaian kinerja, menganalisis pelatihan dan kebutuhan pengembangan, menilai nilai pekerjaan dan meningkatkan personil serta produktivitas organisasi.

1. Dalam Proses Perekrutan dan Seleksi

Analisis Pekerjaan membantu dalam menentukan orang seperti apa yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan tertentu. Ini menunjukkan kualifikasi pendidikan, tingkat pengalaman dan keterampilan teknis, fisik, emosional dan pribadi yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan dengan cara yang diinginkan. Tujuannya adalah untuk menyesuaikan orang yang tepat di tempat yang tepat.

2. Dalam Analisis Kinerja

Analisis pekerjaan dilakukan untuk memeriksa apakah tujuan dan sasaran pekerjaan tertentu terpenuhi atau tidak. Ini membantu dalam menentukan standar kinerja, kriteria evaluasi dan output individu. Atas dasar ini, kinerja keseluruhan karyawan diukur dan dia dinilai sesuai.

3. Dalam Proses Pelatihan dan Pengembangan

Analisis Pekerjaan dapat digunakan untuk menilai pelatihan dan kebutuhan pengembangan karyawan. Perbedaan antara output yang diharapkan dan aktual menentukan tingkat pelatihan yang perlu diberikan kepada karyawan. Ini juga membantu dalam menentukan konten pelatihan, alat dan peralatan yang akan digunakan untuk melakukan pelatihan dan metode pelatihan.

4. Dalam Manajemen Kompensasi

Tentu saja, analisis pekerjaan memainkan peran penting dalam menentukan paket gaji dan tunjangan tambahan serta tunjangan dan insentif tetap dan variabel karyawan. Lagi pula, paket gaji tergantung pada posisi, jabatan, dan tugas serta tanggung jawab yang terlibat dalam suatu pekerjaan.

Proses ini memandu manajer SDM dalam menentukan nilai seorang karyawan untuk pembukaan pekerjaan tertentu.

5. Dalam Proses Merancang (Design) dan Merancang Ulang (Redesign) Pekerjaan

Tujuan utama analisis pekerjaan adalah untuk merampingkan upaya manusia dan mendapatkan hasil terbaik. Ini membantu dalam mendesain, mendesain ulang, memperkaya, mengevaluasi dan juga mengurangi dan menambahkan tanggung jawab tambahan dalam pekerjaan tertentu. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan kepuasan karyawan sekaligus meningkatkan output manusia.

Oleh karena itu, analisis pekerjaan adalah salah satu fungsi terpenting dari manajer atau departemen SDM. Ini membantu dalam menyesuaikan jenis bakat yang tepat di tempat yang tepat dan pada waktu yang tepat.

0 Response to "Tujuan Analisis Pekerjaan"

Post a Comment

Tanggapan Anda?

1

2

3

4