Manajemen Merek: Pengertian dan Konsep Dasar

Manajemen Merek: Pengertian dan Konsep Dasar
Manajemen merek dimulai dengan memiliki pengetahuan menyeluruh tentang istilah "merek" yang didalamnya termasuk membuat, mengembangkan, dan memeliharanya. Ini berarti mendefinisikan merek, memposisikan merek, dan memberikan merek.

Manajemen merek tidak lain adalah seni menciptakan dan mempertahankan merek. Branding membuat pelanggan berkomitmen pada bisnis Anda. Merek yang kuat membedakan produk Anda dari pesaing. Ini memberikan gambar berkualitas untuk bisnis Anda.

Pengertian Merek

Istilah merek juga dikenal dengan istilah "brand" yang banyak digunakan dunia industri untuk merepresentasikan produk mereka. Sebuah merek atau brand menjadi penting sehingga harus didaftarkan secara hukum untuk mendapatkan hak paten atas merek yang dimiliki.

Sedangkan kegiatan branding berarti kegiatan untuk membangun sebuah merek agar lebih dikenal oleh masyarakat luas. Sebuah merek akan melekat dalam pikiran masyarakat ketika proses branding-nya berjalan dengan baik.

Manajemen merek mencakup pengelolaan karakteristik merek yang berwujud dan tidak berwujud. Dalam hal merek produk, bukti fisik mencakup produk itu sendiri, harga, kemasan, dll. Sementara dalam hal merek layanan, bukti fisik mencakup pengalaman pelanggan. Intangible termasuk koneksi emosional dengan produk / layanan.

Branding adalah merakit berbagai media bauran pemasaran menjadi satu kesatuan sehingga dapat memberikan Anda identitas. Ini tidak lain hanyalah menangkap pikiran pelanggan Anda dengan nama merek Anda.

Ini memberikan citra bisnis yang berpengalaman, besar dan dapat diandalkan. Semua ini tentang menangkap ceruk pasar untuk produk / layanan Anda dan tentang menciptakan kepercayaan dalam pikiran pelanggan saat ini dan calon bahwa Anda adalah solusi unik untuk masalah mereka.

Tujuan branding adalah untuk menyampaikan pesan merek dengan jelas, menciptakan loyalitas pelanggan, membujuk pembeli untuk produk, dan membangun konektivitas emosional dengan pelanggan. Branding membentuk persepsi pelanggan tentang produk. Itu harus meningkatkan harapan pelanggan tentang produk. Tujuan utama branding adalah menciptakan diferensiasi.

Merek yang kuat mengurangi persepsi risiko moneter, sosial, dan keselamatan pelanggan dalam membeli barang / jasa. Para pelanggan dapat membayangkan barang-barang tidak berwujud dengan lebih baik dengan bantuan nama merek. Organisasi merek yang kuat memiliki pangsa pasar yang tinggi.

Merek harus diberi dukungan yang baik sehingga dapat mempertahankan dirinya dalam jangka panjang. Sangat penting untuk mengelola semua merek dan membangun ekuitas merek selama periode waktu tertentu. Di sinilah pentingnya dan kegunaan manajemen merek.

Manajemen merek membantu dalam membangun citra perusahaan. Seorang manajer merek harus mengawasi kinerja merek secara keseluruhan. Merek yang sukses hanya dapat dibuat jika sistem manajemen mereknya kompeten.

Konsep Dasar Merek

Merek berbeda dari produk dengan cara bahwa merek adalah "apa yang dibeli konsumen", sedangkan produk adalah "apa yang menjadi perhatian / perusahaan". Merek adalah akumulasi dari asosiasi emosional dan fungsional.

Merek adalah ikatan bahwa produk akan berkinerja sesuai harapan pelanggan. Ini membentuk harapan pelanggan tentang produk. Merek biasanya memiliki merek dagang yang melindunginya dari penggunaan oleh orang lain.

Sebuah merek memberikan informasi tertentu tentang organisasi, barang atau jasa, membedakannya dari orang lain di pasar. Merek membawa jaminan tentang karakteristik yang membuat produk atau layanan tersebut unik. Merek yang kuat adalah sarana untuk membuat orang sadar akan apa yang diwakili perusahaan dan apa yang ditawarkannya.

Dalam sudut pandang konsumen, merek menandakan:
  • Sumber produk
  • Mendelegasikan tanggung jawab kepada produsen produk
  • Risiko lebih rendah
  • Lebih sedikit biaya pencarian
  • Simbol kualitas
  • Kesepakatan atau pakta dengan produsen produk
  • Perangkat simbolik
Merek menyederhanakan keputusan pembelian konsumen. Selama periode waktu tertentu, konsumen menemukan merek yang memuaskan kebutuhan mereka. Jika konsumen mengenali merek tertentu dan memiliki pengetahuan tentangnya, mereka membuat keputusan pembelian cepat dan menghemat banyak waktu.

Juga, mereka menghemat biaya pencarian untuk produk. Konsumen tetap berkomitmen dan loyal kepada suatu merek selama mereka percaya dan memiliki pemahaman yang tersirat bahwa merek akan terus memenuhi harapan mereka dan tampil dengan cara yang diinginkan secara konsisten.

Selama konsumen mendapat manfaat dan kepuasan dari konsumsi produk, mereka akan lebih cenderung terus membeli merek itu. Merek juga memainkan peran penting dalam menandakan fitur produk tertentu kepada konsumen.

Sedangkan, dalam sudut pandang produsen, merek menandakan:
  • Dasar keunggulan kompetitif
  • Cara menganugerahkan produk dengan asosiasi unik
  • Cara identifikasi untuk penanganan mudah
  • Cara perlindungan hukum atas sifat / fitur unik produk
  • Tanda kualitas untuk pelanggan yang puas
  • Sarana pengembalian keuangan
Singkatnya, sebuah merek dapat didefinisikan sebagai janji penjual untuk secara konsisten memberikan serangkaian karakteristik, keunggulan, dan layanan yang unik kepada pembeli / konsumen.

Ini adalah nama, istilah, tanda, simbol atau kombinasi dari semua yang direncanakan untuk membedakan barang / jasa dari satu penjual atau kelompok penjual dari yang dari pesaing. Beberapa contoh merek terkenal adalah Honda, Toyota, Samsung, Huawei, Asus, dan alinnya

Sebuah merek menghubungkan empat elemen penting dari perusahaan - pelanggan, karyawan, manajemen dan pemegang saham. Merek tidak lain adalah bermacam-macam kenangan di benak pelanggan. Merek mewakili nilai, ide, dan bahkan kepribadian.

Ini adalah seperangkat asosiasi dan manfaat fungsional, emosional dan rasional yang telah memenuhi pikiran pasar sasaran. Asosiasi tidak lain adalah gambar dan simbol yang terkait dengan merek atau manfaat merek, seperti, logo Nike, suara ponsel Nokia, dan lainnya. Manfaat adalah dasar untuk keputusan pembelian.

Belum ada Komentar untuk "Manajemen Merek: Pengertian dan Konsep Dasar"

Posting Komentar

Tanggapan Anda?

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel